Kompetisi Film Save Our Socmed 2022: No Flex, Stay Humble! Diperpanjang  

oleh -213 Dilihat
Kompetisi Film Save Our Socmed 2022: No Flex, Stay Humble! Diperpanjang  

SURABAYA, POS BALI – Indosat Ooredoo Hutchison (IOH) bersama CGV telah meluncurkan program literasi digital Save Our Socmed (SOS) melalui kompetisi film pendek pada 5 September lalu. Program yang ditujukan bagi pelajar, mahasiswa, dan umum dengan total hadiah Rp100 juta ini mendapatkan animo yang luar biasa dari masyarakat Indonesia.

Oleh karena itu, SOS memperpanjang waktu pendaftaran hingga 14 Oktober 2022 agar peserta dapat mengirimkan karya mereka dengan tema “Waspada Flex Culture, Stay Humble!”.

SOS mengangkat tema tersebut untuk menanggapi fenomena flexing, di mana banyak anak-anak Gen-Z makin kerap memamerkan kekayaan dan menyombongkan diri di media sosial yang memberi dampak negatif. Sebab, flexing menyebabkan rasa Fear of Missing Out (FOMO), kurang percaya diri, merusak mental pribadi, dan mempengaruhi produktivitas.

Head of Region East Java & Bali Nusra Indosat Ooredoo Hutchison, Soejanto Prasetya mengatakan, melalui SOS ini, IOH berharap bisa menginspirasi anak muda Indonesia agar menggunakan internet untuk hal-hal produktif, kreatif, dan positif. “Anak muda yang jadi pengguna terbesar internet bisa memamerkan kreativitas mereka alih-alih terbawa flex culture serta memberi dampak positif kepada generasi muda bangsa,” ujarnya.

Menurutnya, hal ini sejalan dengan misi perusahaan untuk menghadirkan pengalaman digital kelas dunia, menghubungkan, dan memberdayakan masyarakat Indonesia. “Program SOS telah melaksanakan pelatihan pembuatan film pendek dan edukasi mengenai dampak negatif Flex Culture di 10 kota di Indonesia, termasuk di Surabaya dan Mataram yang diikuti total 467 peserta,” ungkapnya.

Lanjutnya, hasil karya mereka nantinya akan dilombakan dan seluruh peserta akan diajak untuk bersama-sama menyaksikan karya-karya yang terpilih. “Sampai dengan hari ini total pendaftar yang sudah mengikuti program ini mencapai lebih dari 500 orang di mana masing-masing dapat mengirimkan lebih dari satu film pendek,” imbuhnya.

Dia menambahkan, Literasi Digital SOS dilaksanakan untuk meneruskan kesuksesan SOS pada tahun 2021 lalu. Lewat kegiatan CSR pilar pendidikan digital ini, IOH membuat kompetisi dan webinar terkait cyber bullying, hoaks, dan kekerasan berbasis gender online (KBGO). Hasil seluruh karya dari peserta kompetisi tersebut berhasil disaksikan oleh 2,3 juta penonton. “Pendaftaran, berita terbaru, dan informasi lengkap mengenai S.O.S 2022, dapat dilihat melalui Instagram @saveoursocmed dan linktr.ee/saveoursocmed,” pungkasnya. alt

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *