Data Seluler dan IPTV Mati Saat Nyepi

oleh -213 Dilihat
Gede Pramana

DENPASAR, POS BALI – Sama seperti tahun-tahun sebelumnya, layanan data seluler dan IPTV (Internet Protocol Television) juga akan dimatikan pada saat Hari Raya Nyepi Saka 1945 pada 22 Maret 2023.

 

Hal tersebut disampaikan Kepala Dinas Komunikasi, Informatika dan Statistik Provinsi Bali, Gede Pramana dalam dalam siaran pers yang diterima redaksi POS BALI, Jumat (17/3).

 

“Ini merupakan kebijakan yang setiap tahunnya dilakukan oleh Pemerintah Provinsi Bali guna mendukung pelaksanaan Hari Raya Nyepi terlaksana dengan kondusif,” ungkapnya.

 

Lanjutnya, keputusan tersebut diperkuat dengan adanya Surat Edaran Menteri Komunikasi dan Informatika  Republik Indonesia No. 4 Tahun 2023 tentang Himbauan untuk Melaksanakan Seruan Pemerintah Provinsi Bali Tahun 2023, serta Seruan bersama majelis-majelis agama dan Lembaga sosial keagamaan Provinsi Bali Tahun 2023 tentang pelaksanaan rangkaian Hari Raya Suci Nyepi Tahun Saka 1945.

 

Lanjutya, penonaktifan layanan data seluler dan IPTV ini akan dimulai pada Rabu, 22 Maret 2023 pukul 06.00 WITA hingga Kamis, 23 Maret pukul 06.00 WITA. “Ini artinya seluruh layanan data seluler di HP akan dimatikan,” ungkap Gede Pramana.

 

Namun ia juga menyampaikan bahwa layanan pada objek vital seperti layanan rumah sakit, kantor kepolisian, militer, BMKG, BPPD, Basarnas, pemadam kebakaran serta objek vital lainnya akan tetap beroperasi.

 

Sementara itu terkait layanan telepon, SMS dan fiber optik tetap dapat digunakan selama Hari Raya Nyepi guna memudahkan masyarakat jika memerlukan layanan yang bersifat emergensi.

 

Disamping itu mengingat Hari Raya Nyepi tahun ini bertepatan dengan hari Pertama Bulan Ramadhan 1444 H maka umat Islam di Bali diharapkan dapat melakukan sholat tarawih di rumah masing-masing atau tempat ibadah terdekat dengan berjalan kaki serta tidak menggunakan pengeras suara serta penggunaan lampu yang dibatasi.

 

“Saya berharap pelaksanaan Hari Raya Nyepi tahun ini dapat terlaksana dengan kondusif dan aman apalagi mengingat Nyepi tahun ini agak special karena bertepatan dengan hari pertama Bulan Puasa. Saya harap ini dapat menjadi contoh bentuk kerukunan antar umat beragama di Bali,” pungkasnya. alt

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *